Mustafa Merilis Single Terbaru “Ali” Sekaligus Mengumumkan Jadwal Rilis Album “When Smoke Rises”


Hari ini, seorang penyair dan penulis lagu Muslim, Mustafa, merinci proyek debutnya “When Smoke Rises” yang dijadwalkan rilis pada tanggal 28 Mei mendatag melalui Regent Park Songs miliknya. Setelah bercerita mengenai judul dan pekerjaan terbarunya saat menjadi cover GQ Middle East cover, Mustafa membagikan satu lagi karya dari album terbarunya yang berjudul “Ali”, yang juga hadir bersamaan dengan visual yang disutradarai olehnya sendiri.

Dua single milik Mustafa yang terkenal hingga saat ini, “Stay Alive” dan “Air Forces”, menerima banyak pujian dari sesama artis, kritikus dan penggemar dan telah menjadi awalan yang hampir sempurna bagi suara baru di dalam dunia musik. Kedua lagu tersebut akan dimasukkan ke dalam album When Smoke Rises bersamaan juga dengan “Ali”. Lagu-lagu tersebut adalah contoh yang oleh Mustafa disebut sebagai “inner city folk music” yang terinspirasi dari para musisi folk terkenal seperti Joni Mitchell, Bob Dylan dan Richie Havens, tapi disalurkan melalui gaya kontemporer Toronto ala Mustafa yang lebih modern.

Mustafa tergerak untuk merilis musiknya sendiri setelah kehilangan teman dekatnya karena kekerasan senjata. Musiknya sendiri banyak ditujukan bagi teman-temannya yang telah pergi dan bagi lingkungannya di Toronto yaitu Regent Park; sebuah kendaraan untuk mengenang dan menegaskan perhatiannya untuk komunitasnya dan juga memberikan hiburan kilat bagi mereka yang sedang berkabung. Video “Stay Alive” menampilkan dengan jelas gambaran dari Regent Park, satu dari proyek perumahan pertama di Amerika Utara dan satu dari proyek pembangunan ulang terbesar di negara tersebut. Pengalaman Mustafa dalam melihat blok, komunitas dan budaya yang telah mendidiknya berubah menjadi sesuatu yang tidak lagi dikenal adalah sebuah cerita standar di semua lingkungan di dunia – bagian dalam kota dimana lagu-lagu folk miliknya dilahirkan.

Processed with VSCO with c7 preset

Tentang Mustafa:

Penyanyi/penulis lagu berusia 24 tahun, Mustafa Ahmed, menghabiskan masa kecilnya di komunitas Regent Park, Toronto, dengan penuh perjuangan. Dia dan teman-teman seusianya harus menghadapi anak-anak lain yang usianya lebih tua. Meski begitu, hal tersebut tidak membuatnya menjadi keras. Dia terus berjuang walau harus melawan stereotip, sebagai seorang penyair remaja Muslim kulit hitam dari Regent Park dalam setiap bait puisinya. Dia akan terus berjuang, kali ini mewakili komunitasnya, sebagai anggota dari dewan penasihat pemuda milik PM Justin Trudeau. Sebuah usaha yang membuatnya sadar bahwa cerita-cerita yang ia masukkan ke dalam lagu-lagunya akan membuat misinya berhasil. Itu lah cerita Mustafa, seorang anak imigran Muslim asal Sudan, penerima penghargaan tertinggi dalam sastra Pan American, rekan artis ternama seperi Majid Jordan, The Weeknd dan DJ Khalid, sekaligus artis yang album debutnya “When Smoke Rises” bertujuan untuk menaikkan martabat MC dari Regent Park yang warisannya terus diperjuangkan oleh Mustafa, yaitu Jahvante “Smoke Dawg” Smart.

“Kematian Smoke Dawg membuatku hancur” ujar Mustafa. “Saya sebelumnya tidak menyadari beratnya beban yang harus saya tanggung sampai akhirnya saya menanggungnya sendiri”. Hal yang lebih menyakitkan kemudian adalah album “When Smoke Rises” bahkan bukanlah tentang Smoke Dawg. Nama-nama seperti Ano, Santana dan Ali adalah teman-teman Mustafa yang kepergiannya sangat menyesakkan bagi dirinya. Cerita itu muncul pada lagu ke enam di album “When Smoke Rises”. “Semua kematian yang aku alami membuatku sangat berduka” kata Mustafa. “Khususnya kematian 4 pemuda kulit hitam dari komunitas yang pergi karena berperang untuk negara atau berperang dengan dirinya sendiri. Aku ingin membuat kepergian itu menjadi indah karena kepergian itu buatku pribadi tidaklah indah”. Di album “When Smoke Rises” Mustafa menjahit kepergian itu menjadi lagu – dan menjadikannya usaha untuk tegar – membuat teman-temannya tetap abadi sesuai cara yang dia tahu, melalui interpretasi musik folk miliknya.

“Musisi pertama yang aku kenal adalah Joni Mitchell” kata Mustafa. “Tapi Joni Mitchell dan Bob Dylan menyuarakan apa yang dialami kaum kulit putih. Meski begitu, ada kesedihan dan melankolis dalam lagu mereka – sesuatu yang tidak aku dengar pada lagu-lagu yang mewakili nuansa hidupku”. Akhirnya, sebuah video dari penyanyi folk kulit hitam asal Amerika, Richie Havens, di konser Woodstock yang menguatkan dirinya untuk menyempurnakan musiknya. “Ketika kamu melihat orang yang mirip sepertimu, terasa seperti dirimu, membawakan emosi yang sangat kamu kenal, hal tersebut memberanikan dirimu untuk berjalan di jalur yang sama” kata Mustafa. Dia selalu menggunakan referensi video tersebut dalam setiap sesi rekaman. Mustafa menjadi artis yang paling dicari karena kemampuan yang dia kembangkan meski musik yang dia populerkan tidak mendukung cerita yang perlu dia sampaikan. Atas kerajinannya, baik sebagai murid atau pun pencipta, kita mendapatkan album “When Smoke Rises”, sebuah rilisan yang menyeimbangkan antara kehilangan teman dan kelembutan seorang ibu pada bayinya. Dan hal tersebut ditopang oleh agama Islam.

“Sangatlah penting untuk bisa melihat Tuhan” ujar Mustafa. “Sebagai sesuatu yang seseorang bisa pegang untuk dirinya. Tentu saja aku ingin bisa meningkatkan tingkat toleransi bagi kaum Muslim, tapi lebih daripada itu, aku ingin kaum Muslim menyadari diri bahwa tidak ada yang bisa mengambil Tuhan mereka”. Anda mungkin percaya anda bisa mendengar Tuhan bekerja melalui lagu-lagunya Mustafa seperti “Stay Alive”, dimana dia menyampaikan dukungan tak bersyarat bagi Regent Park dan pada lagu “Air Forces” dimana dia memohon agar orang-orang menghindar dari bahaya. Lalu ada lagu “What About Heaven” dimana dia bertanya-tanya apakah teman-teman yang telah mendahuluinya telah terampuni dosa-dosanya dan juga pada lagu “The Hearse” dimana keaslian yang mengejutkan telah mengalahkan niatan asli si penulis lagu. Dia juga bernyanyi “With my dogs/Right or wrong” dimana dia mengakui adanya dorongan untuk melakukan balas dendam atas kematian temannya.

Proyek ini menampilka produksi dari pencipta hits Frank Dukes dan Jamie XX, juga dari beragam kontribusi artis jenius seperti Sampha dan James Blake. Pada diri mereka, Mustafa menemukan jiwa yang sama. Orang-orang yang dalam melihat visi sang penyanyi. Suara yang juga hadir di album “When Smoke Rises” adalah milik teman lamanya di Regent Park, yaitu Rax, Puffy L’z, cityboymoe, mendiang Ali dan juga Smoke Dawg. Tanpa mereka, “When Smoke Rises” tidak akan pernah ada. Terlebih lagi, untuk mereka lah album ini tercipta. “Keadaan buruk Ketika kecil telah mengabadikan cerita di komunitasku” kata Mustafa. “Itu adalah alasan aku mulai menulis puisi. Aku berpikir, bagaimana aku akan mengabadikan cerita ini seotentik mungkin?” Jawabannya adalah “When Smoke Rises”

Dengerin “ALI” di:

– Spotify

– Joox

– Apple Music

– Resso

– YouTube

Previous Mxmtoon Tampil Dalam Peluncuran Video Game Terbaru "Life is Strange: True Colors" Sekaligus Merlisi Lagu Cover Spesial “Creep”
Next Feby Putri Comeback Penuh Emosi Dalam Single Terbaru, "Cahaya"